.::. Top 10 Places You Don’t Want To Visit .::.


10

Great Pacific Garbage Patch
Pacific Ocean

Plastic1

The Great Pacific Garbage Patch, juga digambarkan sebagai Vortex Sampah Pasifik, merupakan pilin sampah laut di tengah Samudera Pasifik Utara yang terletak kira-kira antara 135 ° to 155 ° W dan 35 ° sampai 42 ° N. Kebanyakan menyatakan bahwa perkiraan saat itu lebih besar daripada negara bagian Texas, dengan beberapa perkiraan mengklaim bahwa adalah lebih besar dari daratan Amerika Serikat, namun ukuran yang tepat tidak diketahui pasti. Patch ini dicirikan oleh konsentrasi yang sangat tinggi pelagis plastik, kimia lumpur, dan sampah lainnya yang telah terperangkap oleh arus Pasifik Utara pilin. Patch tidak mudah terlihat karena terdiri dari potongan-potongan yang sangat kecil, hampir tak terlihat dengan mata telanjang, sebagian besar isinya tergantung di bawah permukaan laut. Ini bukan tempat Joe rata-rata ingin mengunjungi.

9

Izu Islands
Japan

Screen Shot 2010-03-22 At 12.26.39 Pm

Para Kepulauan Izu adalah sekelompok pulau-pulau vulkanik peregangan selatan dan timur dari Semenanjung Izu Honshu, Jepang. Secara administratif, mereka membentuk dua kota dan enam desa; semua bagian dari Tokyo. Yang terbesar adalah Izu Oshima, biasanya disebut hanya Oshima. Karena sifat vulkanik, pulau-pulau terus-menerus dipenuhi dengan bau belerang (sangat mirip dengan bau kentut ribuan). Penduduk diungsikan dari pulau-pulau pada tahun 1953 dan 2000 akibat aktivitas gunung berapi dan berbahaya tingkat tinggi gas. Orang-orang kembali pada tahun 2005, namun kini diperlukan untuk membawa masker gas dengan mereka setiap saat dalam hal tingkat gas naik secara tak terduga.

8

The Door to Hell
Turkmenistan

Img 2526

Address: Derweze, Turkmenistan

Hal ini telah tampil di listverse sebelumnya, tetapi akan lalai dari kami untuk mengecualikan itu dari daftar ini. Sementara pengeboran di Derweze di Turkmenistan pada tahun 1971, ahli geologi tidak sengaja menemukan sebuah gua bawah tanah yang penuh dengan gas alam. Tanah di bawah rig pengeboran runtuh, meninggalkan lubang besar dengan diameter sekitar 50-100 meter. Untuk menghindari pembuangan gas beracun, para ilmuwan memutuskan untuk membakar lubang. Geolog berharap api akan keluar dalam beberapa hari tetapi telah terbakar sejak itu. Setempat telah menamai gua Pintu ke Neraka. Seperti yang dapat Anda lihat dari gambar di atas, ini adalah salah satu neraka dari sebuah tempat, tetapi tentu saja yang Anda tidak ingin kunjungi.

7

Alnwick Poison Gardens
England

Alnwick-Poison-Gardens.2289.Full

Address: Denwick Lane, Alnwick, NE66 1YU, England

Terinspirasi oleh Kebun Raya di Padua, Italia (kebun raya pertama yang diciptakan untuk tumbuh tanaman obat dan beracun pada 1500-an), Racun yang Alnwick Garden adalah kebun tanaman yang sepenuhnya yang dapat membunuh. Fitur banyak tanaman itu tumbuh tanpa disadari di belakang kebun, dan orang-orang yang tumbuh di pedesaan Inggris, serta banyak lagi varietas yang tidak biasa. Flame berbentuk tempat tidur mengandung belladonna, tembakau dan mandrake. The Alnwick Garden memiliki lisensi Home Office untuk tumbuh tanaman yang sangat khusus yaitu, ganja dan koka yang terdapat di balik jeruji besi di kandang raksasa – untuk alasan yang jelas.

6

Asbestos Mine
Canada

Screen Shot 2010-03-22 At 10.51.06 Am

Address: Thetford-Mines, Quebec, Canada

Terinspirasi oleh Kebun Raya di Padua, Italia (kebun raya pertama yang diciptakan untuk tumbuh tanaman obat dan beracun pada 1500-an), Racun yang Alnwick Garden adalah kebun tanaman yang sepenuhnya yang dapat membunuh. Fitur banyak tanaman itu tumbuh tanpa disadari di belakang kebun, dan orang-orang yang tumbuh di pedesaan Inggris, serta banyak lagi varietas yang tidak biasa. Flame berbentuk tempat tidur mengandung belladonna, tembakau dan mandrake. The Alnwick Garden memiliki lisensi Home Office untuk tumbuh tanaman yang sangat khusus yaitu, ganja dan koka yang terdapat di balik jeruji besi di kandang raksasa – untuk alasan yang jelas.

5

Ramree Island
Burma

800Px-Saltwater Crocodile On A River Bank

Ramree Pulau di Burma adalah sebuah rawa besar rumah 1000s air garam besar buaya air asin, yang paling mematikan di dunia. Juga rumah membawa nyamuk malaria, dan kalajengking berbisa. Selama Perang Dunia Kedua, pulau adalah lokasi pertempuran selama enam minggu dalam kampanye Burma. Berikut ini adalah gambaran tentang salah satu malam yang mengerikan: “Malam [dari 19 Februari 1945] adalah yang paling mengerikan bahwa setiap anggota ML [motor memulai] kru pernah dialami. Tembakan senapan yang bertebaran di rawa-rawa yang gelap gulita tertusuk oleh jeritan orang yang terluka hancur di rahang reptil raksasa, dan suara mengkhawatirkan kabur berputar buaya membuat hiruk-pikuk jarang neraka yang telah diduplikasi di bumi. Burung pemangsa subuh tiba untuk membersihkan apa yang buaya yang tersisa … Dari sekitar 1.000 tentara Jepang yang memasuki rawa-rawa Ramree, hanya sekitar 20 yang ditemukan hidup. ”

4

Yungas Road
Bolivia

Death-Road

Yungas Utara Jalan (Road of Death atau Kematian Road) adalah 61 kilometer (38 mil) atau 69 kilometer (43 mil) jalan yang menuju dari La Paz untuk Coroico, 56 kilometer (35 mil) timur laut La Paz di kawasan Yungas Bolivia. Hal ini legendaris untuk memperkirakan bahaya ekstrim dengan menyatakan bahwa 200-300 wisatawan tahunan dibunuh sepanjang itu. Jalan salib menandai mencakup banyak tempat di mana kendaraan telah jatuh. Jalan ini dibangun pada tahun 1930-an selama Perang Chaco oleh Paraguay tahanan. Ini adalah salah satu dari beberapa rute yang menghubungkan daerah hutan hujan Amazon Bolivia utara, atau Yungas, ke ibukota provinsi. Karena ekstrim dropoffs minimal 600 meter (2.000 kaki), lebar jalur tunggal – sebagian besar jalan tak lebih dari 3,2 meter (10 kaki) dan kurangnya penjaga rel, jalan sangat berbahaya. Lebih lanjut masih, hujan, kabut dan debu dapat membuat visibilitas genting. Di banyak tempat permukaan jalan berlumpur, dan dapat melepaskan batu dari jalan.

3

Mud Volcanoes of Azerbaijan
Azerbaijan

Imgp5982

Pada musim semi 2001, aktivitas gunung berapi di bawah Laut Kaspia di lepas pantai azerbaijan menciptakan sebuah pulau baru. Pada bulan Oktober 2001 terjadi letusan gunung berapi yang mengesankan di Azerbaijan di Lokbatan, namun tidak ada korban atau peringatan evakuasi. Tetapi Azerbaijan tidak memiliki satu gunung berapi aktif, setidaknya tidak dalam arti biasa kata. Apa Azerbaijan tidak miliki adalah lumpur gunung berapi – ratusan dari mereka. Lumpur gunung berapi adalah sedikit diketahui kerabat yang lebih umum variasi magmatik. Mereka kadang-kadang meletus dengan hasil spektakuler, tapi umumnya tidak dianggap berbahaya – kecuali Anda kebetulan berada di sana pada waktu yang salah: setiap dua puluh tahun atau lebih, lumpur gunung meledak dengan kekuatan besar, menembak api ratusan meter ke angkasa , dan deposito ton lumpur di daerah sekitarnya. Dalam satu ledakan, api dengan mudah bisa dilihat dari 15 kilometer jauhnya pada hari ledakan, dan masih menyala, walaupun pada tingkat yang lebih rendah, tiga hari kemudian.

2

The Zone of Alienation
Eastern Europe

800Px-Pripyat01

The Zone 30 Keterasingan adalah pengecualian km/19 mi zona sekitar lokasi bencana reaktor nuklir Chernobyl dan administrated oleh administrasi khusus di bawah Departemen Luar Biasa Ukraina Situasi (keadaan darurat). Ribuan warga menolak untuk dievakuasi dari zona atau ilegal kembali ke sana nanti. Selama dekade ini tua terutama populasi telah berkurang, jatuh di bawah 400 pada tahun 2009. Sekitar setengah dari transmigran ini tinggal di kota Chernobyl yang lainnya tersebar di desa-desa di seluruh zona. Setelah berulang upaya pengusiran, yang berwenang menjadi didamaikan dengan kehadiran mereka terbatas dan bahkan diperbolehkan jasa pendukung bagi mereka. Karena penjarahan, ada kehadiran polisi yang kuat – jadi berhati-hatilah, jika Anda kunjungi, Anda mungkin juga akan ditembak atau mendapatkan keracunan radiasi – dan kita semua tahu betapa buruknya yang dapat.

1

Ilha de Queimada Grande
Brazil

Screen Shot 2010-03-22 At 12.02.30 Pm

Di lepas pantai Brasil, hampir karena jantung sebelah selatan São Paulo, adalah sebuah Ilha de Queimada Grande (Pulau Ular). Pulau ini tidak tersentuh oleh pengembang manusia, dan untuk alasan yang sangat baik. Para peneliti memperkirakan bahwa di pulau hidup antara satu dan lima ular per meter persegi. Angka itu mungkin tidak akan begitu mengerikan jika ular itu, katakanlah, 2 inci panjang dan nonvenomous. Ular di Queimada Grande, bagaimanapun, adalah spesies yang unik pit viper, lancehead emas. The lancehead genus ular bertanggung jawab atas 90% dari gigitan ular-terkait Brasil kematian. Lanceheads emas yang menempati Pulau Ular tumbuh hingga lebih dari setengah meter panjangnya, dan mereka memiliki yang kuat bertindak cepat-racun yang meleleh daging di sekitar gigitan mereka. Tempat ini begitu berbahaya bahwa diperlukan izin untuk dikunjungi.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: