.::. Pasca Tsunami, Ancaman Ledakan Reaktor Nuklir Jepang .::.


Para insinyur pabrik nuklir di Jepang mengalami kepanikan saat bekerja untuk menjaga suhu yang turun dalam serangkaian fasilitas reaktor nuklir di negeri itu. Karena kegagalan memperbaiki sistem pendingin reaktor nuklir itu, kemungkinan akan mengakibatkan terjadinya bencana nuklir, dan akan memperburuk kondisi rakyat Jepang pasca gempa bumi dan tsunami.

Pihak yang berwenang menyatakan keadaan darurat di sebuah fasilitas reaktor nuklir di kota Onagawa hari Minggu, setelah mencatat tingkat radiasi yang berlebihan di kota itu, ujar Badan Energi Atom Internasional (IAEA) PBB.

Berita ini datang dari para insinyur yang menghadapi kekhawatiran akibat krisis yang terjadi pada dua reaktor nuklir di Dai-ichi Fukushima, akibat amukan gempa dan tsunami. Gempa dan tsunami itu diyakini telah mengakibatkan ribuan oran telah tewas.

Sekretaris kabinet Jepang Yukio Edano mengatakan kepada wartawan sebelumnya pada hari Minggu bahwa krisis yang dialami pada 3 fasilitas reaktor nuklir di Fukushima “sangat mungkin”, ujarnya. “Resiko rediasi nuklir itu telah meningkatkan perhatian publik, kita tidak bisa mengesampingkan kemungkinan ledakan reaktor nuklir,” kata Edano.

“Karena itu, akibat krisis reaktor nuklir , kita tidak bisa langsung memeriksa, tetapi kita mengambil tindakan mengatasi krisis yang munngin akan terjadi.” Sekitar 170.000 orang telah diperintahkan untuk mengevakuasi seluas radius 20km sekitar pabrik.

Ribuan orang telah dibawa ke tempat penampungan darurat di sepanjang pantai timur laut sebagai gempa susulan yang kuat terus mengguncang pulau utama Jepang.

Perdana Menteri Jepang mengatakan situasi saat ini adalah bencana terburuk negara telah dihadapi sejak Perang Dunia Kedua – di mana lebih dari 200.000 orang tewas di 1945 bom atom di Hiroshima dan Nagasaki oleh Amerika Serikat.

“Seperti gempa Jumat dan tsunami dan situasi saat ini pembangkit listrik di Fukushima, dalam 65 tahun setelah berakhirnya Perang Dunia II, ini adalah yang paling sulit dan krisis yang paling sulit untuk Jepang pada masa itu,” kata Naoto Kan di pidato televisi untuk bangsa. (mh/tm)

Sumber : koranmuslim.com

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: